Tips Cara Sukses Berinvestasi Emas

Tips Cara Sukses Berinvestasi Emas

Cara Sukses Berinvestasi Emas. Emas selalu menjadi tanda kekayaan. Ini adalah logam mulia yang sangat langka dan dicari oleh banyak orang. Ini adalah salah satu cara investasi yang paling luas juga. Harga emas, sama seperti komoditas lainnya di pasar cenderung naik turun tergantung pada penawaran dan permintaan.

Logam mulia ini banyak digunakan untuk perhiasan seperti yang mungkin sudah banyak orang duga. Ini juga digunakan dalam penerbangan, elektronik, di bidang kesehatan, dan lainnya. Pembeli terbesar adalah pemerintah, merek fashion, dan bank.

Amerika Serikat memiliki cadangan emas terbesar di dunia, kemudian datang Jerman dan IMF berada di urutan ketiga. Sebagai investor individu, Anda juga bisa memasukkan sebagian uang Anda ke dalam emas.

Mengapa Anda harus berinvestasi dalam logam mulia?

Sejarah telah menunjukkan bahwa emas lebih stabil dan tetap menjadi pilihan investasi yang baik bahkan di saat krisis. Selama 40 tahun terakhir, nilainya telah naik dan beberapa di antaranya karena ketakutan masyarakat terhadap inflasi. Setelah 9/11, ketidakpastian politik menyebabkan kenaikan harga lagi.

Anda harus tahu bahwa tidak selalu seperti itu. Biasanya, logam mulia tetap stabil di saat krisis. Ada beberapa kenaikan harga sepanjang sejarah dan ini membuatnya sekali lagi menjadi cara yang diinginkan untuk diversifikasi portofolio banyak pedagang.

Cara Sukses Berinvestasi Emas

1. Emas Batangan

Ini adalah pilihan yang paling luas dalam hal memiliki emas. Batangan terbuat dari emas murni dan memiliki nomor seri untuk dilacak. Mereka adalah pertarungan yang bagus, tetapi mereka juga memiliki beberapa kelemahan – sulit untuk menukarnya dengan uang tunai dan Anda tidak memiliki cara untuk membaginya, yang merupakan masalah fleksibilitas yang penting. Anda dapat memilih emas batangan dengan ukuran lebih kecil – ini mungkin pilihan terbaik.

2. Dana Emas

Cara lain untuk berinvestasi emas adalah melalui dana emas. Dengan cara ini, Anda sebenarnya tidak memiliki logam mulia tersebut. Anda dapat berinvestasi dalam saham emas pelacakan ETF yang berarti sejumlah emas tertentu. Anda dapat menghubungi broker untuk bantuan dengan operasi ini karena Anda akan berurusan dengan pasar bursa saham.

Memilih untuk berinvestasi dalam emas juga membantu meminimalkan risiko Anda jika Anda adalah investor yang lebih kecil karena pembelian minimum adalah satu saham. Rata-rata biaya ETF sekitar rasio biaya 0,44% per tahun yang cukup untuk menutupi biaya transaksi.

Ingatlah bahwa emas adalah cara untuk mendiversifikasi portofolio Anda – Anda tidak boleh memasukkan semua uang Anda ke dalamnya. ETF adalah cara yang bagus untuk tetap berpartisipasi di pasar ini jika Anda tidak ingin berurusan dengan emas batangan fisik.

3. Emas Berjangka dan Opsi

Masa depan adalah perjanjian untuk membeli atau menjual komoditas tertentu pada tanggal tertentu yang akan datang. Yang disebut emas berjangka mengacu pada kontrak dan termasuk sejumlah emas. Ini menyerupai perdagangan margin dengan crypto. Untuk membeli futures, Anda harus bekerja dengan broker.

Anda akan membuka posisi dan memberikan prediksi Anda tentang fluktuasi logam mulia. Jika Anda benar, Anda akan mendapatkan uang dan sebaliknya. Jika saldo Anda turun di bawah jumlah tertentu, Anda harus memasukkan lebih banyak uang. Setelah kontrak berakhir, dalam banyak kasus diselesaikan secara tunai, yang harus Anda rencanakan dengan tepat.

Ketika pasar dalam contango itu berarti harga dan harga spot lebih kecil dari nilai kontrak yang kedaluwarsa nanti. Jika situasinya sebaliknya, itu disebut keterbelakangan.

Anda dapat memilih opsi emas daripada berjangka. Menggunakan futures Anda akan dapat membeli pada nilai tetap tertentu dan untuk jangka waktu tertentu. Dengan cara ini Anda bisa meminimalkan kerugian investasi Anda di awal.

Ada juga beberapa kontra bekerja dengan opsi. Futures memungkinkan Anda untuk membeli logam mulia pada nilai pasar saat ini. Tidak seperti ini dengan opsi – Anda harus membayar mahal.

Mengapa ada fluktuasi nilai?

Pasar untuk logam mulia bekerja dengan penawaran dan permintaan, tetapi tidak ada inflasi. Sebagian besar waktu semakin banyak mata uang yang dicetak semakin tinggi inflasi. Dengan emas, itu jauh lebih stabil dan satu-satunya faktor yang mempengaruhi nilainya adalah ketakutan orang-orang di saat krisis.

Bank sentral juga mempengaruhi emas terutama ketika cadangan devisa menjadi penuh. Ketika ini terjadi, mereka mulai membuang emas yang mereka miliki karena bagi mereka ini dapat dianggap sebagai aset mati yang tidak membawa hasil apa pun.